News

News

MediaMU.COM

May 29, 2024
Otomatis
Mode Gelap
Mode Terang
Breaking
Haedar Nashir: Muhammadiyah Ada Karena Panggilan Ilahi, Tak Akan Lelah Bangun Peradaban Timur Tengah Memanas, Dubes RI untuk Lebanon Soroti Dampak Bagi Stabilitas Global MTT PWM DIY Gelar Pelatihan Penentuan Arah Kiblat Metode Rashdul Qiblat Resmi Dikukuhkan, Dua Guru Besar UMY Teliti Anomali Psikologis Pelajar Revisi UU Penyiaran Mengkhawatirkan, Ilmu Komunikasi UMY Serukan Penghentian Perkuat Kolaborasi Internasional, UMY Teken MoU Dengan Provinsi Tawi-Tawi, Filipina Dosen UMY Raih Penghargaan Terbaik 1 Bidang Kesehatan dalam Anugerah Academic Leader 2024 Tasyakur Milad 107 ‘Aisyiyah, PWM DIY Harap ‘Aisyiyah Punya TK ABA Unggulan Ratusan Kader ‘Aisyiyah DIY Hadiri Tasyakur Milad ke-107: Refleksi Perjalanan Panjang ‘Aisyiyah Ridwan Furqoni Dukung Dakwah Inklusi ‘Aisyiyah untuk Jangkau Semua Kalangan Rachmawati Husein: Dakwah Kemanusiaan ‘Aisyiyah adalah Upaya Mengentaskan Keyatiman Dosen Ilmu Pemerintahan UMY: Muhammadiyah Dibutuhkan Dalam Penanganan Isu Kemanusiaan Sah! Inilah Susunan Personel DPP IMM Periode 2024-2026 Soroti Fenomena Feminisida, Tri Hastuti: 'Aisyiyah Dorong Relasi Sosial Tanpa Kekerasan UMY Kembali Gelar Kampanye Kesehatan Mental “Stop Bullying dan Kekerasan Seksual” Kolaborasi Lazismu, MPKU, dan USAID Sediakan Rumah Singgah bagi Ibu Hamil Pesan Haedar Nashir di Hari Kebangkitan Nasional: Momentum Menegakkan Kedaulatan Indonesia Tidak Biasa! Milad 107 Aisyiyah Diperingati dengan Berlari Bareng Sejauh 10,7 Km Kenal Dekat dengan PRM UGM: PRM Berbasis PTN yang Pertama di Yogya Inilah Pentingnya Keberadaan Ranting untuk Dakwah Muhammadiyah

Kick Off Tim DPD RI, PWM DIY Mantapkan Peran Kebangsaan

(Songsong Ramadhan 1444H dan Menyongsong DPD RI 2024)

BANTUL – Sebagai upaya ijtihad gerak kebangsaan dan bernegara Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Daerah Istimewa Yogyakarta (PWM DIY), memutuskan mendorong kader terbaiknya, Ir. Ahmad Syauqi Soeratno untuk maju dalam proses kontestasi pencalonan anggota DPD RI. Pentingnya peran kebangsaan ini tentu harus diselenggarakan dengan seksama dan sebaik-baiknya, sehingga semua tetap dalam koridor Muhammadiyah dengan kerpibadian dan khittahnya.

Bersamaan dengan momentum songsong Ramadhan 1444 H, pada hari Sabtu (11/3) di Amphitarium Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta, diselenggarakan Pengajian Songsong Ramadhan dan Pemantapan Tim Pemenangan Calon Anggota DPD RI 2024-2029 utusan Muhammadiyah.

Dr. Muchlas, M.T selaku rektor dalam sambutannya berharap UAD dapat terus bersinergi dan berkontribusi baik untuk persyarikatan dan untuk bangsa. “Dari Muhammadiyah Daerah Istimewa Yogyakarta, kita sejahterakan Indonesia,” harapnya.

Selain ucapan selamat atas pengukuhan Ir. Ahmad Syauqi Soeratno, M.M. atau akrab disapa Mas Syauqi sebagai calon anggota DPD RI yang diusulkan oleh Muhammadiyah, Sang Rektor turut menyampaikan selamat kepada M. Ikhwan Ahada, S.Ag., M.A. beserta jajaran PWM DIY dan Widiastuti, S.Ag., M.M. beserta jajaran PWA DIY yang baru saja mendapat amanah meneruskan estafet kepemimpinan Muhammadiyah dan Aisyiyah di Daerah Istimewa Yogyakarta.          

Pada kesempatan ini, Ketua PWM DIY Ikhwan Ahada menyampaikan tausiyah dalam sambutannya. Beliau menuturkan bahwa Ramadhan adalah momen terbaik berkontemplasi dalam satuan tahunan, sembari berpesan untuk menghidupkan kembali immah al a’diyah fil ibadah (bagaimana ibadah kita nyalakan), wal immah a’liyah fii ruhiyah wa jismiyah (pengetahuan kita, bagaimana hikmah dan rahasia Ramadhan terus gali). Serta Himmatun a’liyah fil Maaliyah (menyiapkan sangu materi yang lebih besar untuk beramal).

Selain itu, PWM DIY telah mengeluarkan instruksi kepada seluruh Pimpinan Daerah, Cabang dan Ranting. Berikut juga ortom dan amal usaha untuk betul-betul mengerahkan sekuat tenaga. Bahkan disebutkan dalam intruksinya, untuk menggalang suara guna mengawal amanat Musypimwilsus (Musyawarah Pimpinan Wilayah Khusus) yakni mengusung utusan resmi Muhammadiyah, Ir. Ahmad Syauqi Soeratno, M.M. menjadi anggota DPD RI.

“Didampingi Ibu Chamamah Soeratno. Tidak ada restu yang lebih, melebihi restu seorang ibu. Pimpinan Wilayah Muhammadiyah menempati urutan kesekian, tapi restu ibunda lah yang akan dibawa dan menjadi bekal utama Mas Syauqi”, imbuh ketua PWM DIY yang menghadirkan suasana haru. Pada pengajian ini, Mas Syauqi hadir bersama ibunda, Prof. Siti Chamamah Soeratno beserta istri Mas Syauqi, Satriana Rusly, SH., M.Kn.

Ikhwan menambahkan, hal ini merupakan pertaruhan sekaligus menjadi upaya agar Muhammadiyah didengarkan dan Muhammadiyah betul-betul bisa menunjukan eksistensinya dalam kiprah dakwah berbangsa dan bernegara.

“Warga Muhammadiyah yang baik, akan menaati keputusan yang telah disepakati bersama. Karena ini intruksi, tidak ada kata untuk kemudian beralasan,”jelasnya.

Menurutnya, kita semua punya komitmen untuk mewakafkan seluruh kemampuannya untuk dakwah di persyarikatan. Amal Usaha apapun bentuknya, wajib menunaikan apa yang menjadi hajat Muhamamdiyah DIY ini.

“Apabila jika nanti tim pemenangan baik daerah, cabang bahkan ranting kok masih melirik kesana kemari, Pimpinan wilayah Muhammadiyah dengan instruksinya untuk bisa di itik-itik, diingatkan, dielus-elus supaya kembali ke jalan yang benar,” tegas Ikhwan.

“Dengan memohon kepada Allah SWT, azam kita untuk mengangkat sekaligus mempercayakan amanah ini, kepada bapak Ir. Ahmad Syauqi Soeratno. Semoga Allah berkenan, mengijabah dan melancarkan upaya kita. Nasruminallah Waa Fathun Qorib” tutup Ketua PWM DIY itu.

Setelah tausyiah, acara dilanjutkan dengan prosesi pengukuhan secara simbolik dan penyerahan SK yang dikomandoi oleh Ketua Tim Pemenangan Wilayah, Ir. Azman Latif.

“Alhamdulillah, sudah kami terima SK nya secara resmi. Dan kami sangat menyadari tanggung jawab ini, merupakan tanggung jawab yang sangat berat. Sehingga kami membentuk tim Kopassus yang dikomandoi oleh mas Herman Dodi.” sambut Azman.

Kemudian, anggota DPD RI Afnan Hadikusumo juga ikut mendoakan yang terbaik untuk Mas Syauqi. “Di Muhammadiyah kita terbiasa, soal ketugasan itu bergulir. Insyaalah sangat ikhlas estafet ini bergulir kepada Mas Syauqi. Mudah-mudahan berhasil menyelesaikan segenap tugas-tugas persyarikatan.” Afnan Hadikusumo menambahkan singkat.

Penekanan tombol Kick Off dilakukan bersama-sama oleh Ketua PWM DIY M. Ikhwan Ahada, S.Ag., M.M.,  Ir. Azman Latif selaku ketua tim pemenangan, M. Afnan Hadikusumo sebagai perwakilan DPD RI utusan Muhammadiyah yang menjabat, Widiastuti, S.Ag., M.M. sebagai Ketua PWA DIY serta dibersamai Herry Zudianto Mantan Walikota Yogyakarta dan Syukri Fadholi mantan Wakil Walikota Yogyakarta.

“Sepindah nyuwun ikhlasipun, nyuwun pandungo, nyuwun dukungan nipun. Bilih tugas meniko saestu mboten gampil, tugas meniko tugas ingkang mpun kempalaken saking ranting, cabang, daerah ngantos wilayah. Tugas ingkang ngemotaken kito sami bilih tanggal 12 Juli 2018. Forum semacam ini pernah dilakukan di aula SMA Muh 1 untuk Muh Afnan Hadikusumo, dan alhamdulillah kita bisa menjadikan kembali beliau menjadi anggota DPD RI dari Muhammadiyah untuk periode 2019 – 2022,” buka Mas Syauqi.

“Sak meniko kita bertugas lagi di Amphitarium Univ Ahmad Dahlan, semoga rahmat yang sama, hidayah yang sama, kita dapatkan bersama-sama untuk mewujudkan niat dengan cara yang baik. Menjalankan amanah, menjemput amanah menjadi anggota DPD RI utusan Muhammadiyah Daerah Istimewa Yogyakarta,” sambungnya

“Bapak ibu sekalian namung sepindah saya kemutan tadi ngendiko ust Ikhwan Ahada, ini pengalaman sebagai ketua tim pemenangan pak Afnan 5 tahun yang lalu. Kalau ada pimpinan wilayah, daerah, cabang yang kebetulan berbeda pandangan, maka di itik-itik tadi, di ingatkan. Maka saya ingat itu ketika dulu diajari saat pesantren Ramadhan di Mu’allimin, tentang surat Ali Imran ayat 159. Fa’fu anhum (dimaafkan), Fastaghfirlahum (dimohonkan ampun dan diajak musyawarah bersama-sama agar tujuan utamanya tercapai) dan setelah ikhtiar kuat, maka fa’idza azzamta fattawakal alallah. Insya’ Allah dengan niat bersama dengan ketulusan dan keikhlasan, harapan seluruh cabang ranting dan seluruh daerah serta wilayah Muhammadiyah – Aisyiyah seluruh DIY akan terwujud 2024 nanti,” imbuh Mas Syauqi melengkapi sambutannya.

Melengkapi khidmatnya acara, Ketua Umum PP Muhammadiyah Prof. Haedar Nashir turut menyapa melalui video tahrib Ramadhan. Ia berpesan agar kita dapat menjadikan Ramadhan sebagai riyadhoh, sebagai proses olah jiwa. Dimana seluruh kaum muslimin yang berpuasa dibulan Ramadhan, betul-betul menjadikan dirinya semakin beriman kepada Allah SWT dan semakin bertakwa.

“Takwa itu puncak dari kebaikan setiap Muslim, setiap mukmin. Sehingga kita bisa menjadikan ketakwaan sebagai atribut, identitas, bahkan sebagai pola pikir, tindakan serta sikap kita yang diimplemantasi sehari-hari untuk menjalankan perintah Allah yang bersifat ibadah dan Mu’ammallah.

Takwa itu dasarnya wiqoyah, yakni kewaspadaan diri agar kita selalu seksama dalam hidup,” buka Prof Haedar dalam tausyiyahnya.

Sebagai riaydhoh, sebagai olah jiwa, kita harus menjadikan puasa sebagai pembentukan keadaban diri, menjadi orang yang lebih bisa hifdul lisan (menjaga lisan) bahkan juga kita bisa menjaga sikap kita. Disaaat kita berpuasa ada hal-hal yang membuat kita marah. Rasul mengajarkan “inni sho’imun” aku sedang berpuasa. Termasuk kita menjadi orang  yang bertakwa, wiqoyah dalam menghadapi arus kemajuan teknologi, ditengah arus informasi melalui media sosial, sehingga kita warga Muhammadiyah memiliki keadaban publik yang dapat diteladani ditengah masyarakat, menunjukan uswah hasanah, membangun keadaban publik dalam kehidupan masyarakat bangsa dan negara. Semoga ketakwaan kita membuat kita semakin dekat dengan Allah SWT (taqarub ila Allah).

“Mari kita songsong puasa dibulan Ramadhan ini, sebagaimana telah ditetapkan PP Muhammadiyah melalui Majelis Tarjih dan Tajdid tentang pelaksanaan awal Ramadhan, kita persiapkan semuanya dengan kesiapan fisik dan ruhani yang baik” lanjut Prof. Haedar.

Menurutnya, Peran DPD ini adalah untuk membawa misi Muhammadiyah dan kedaerahan serta peran kebangsaan. “Jadikan DPD, DPR dan semua institusi kenegaraan itu menjadi bagian pengkhidmatan kita bagi bangsa dan negara. Memperbaiki keadaan, membangun bangsa menjadi bangsa berkemajuan. Maka mari kita bekerja secara simultan dan menyeluruh, bahwa Muhammadiyah adalah organisasi Islam yang besar. Ranting, Cabang, Daerah dan Wilayah harus terkonsolidasi dengan baik. Seraya dengan itu gerak untuk mensukses DPD RI harus disertai dengan menghidupkan gerak Muhammadiyah ditingkat bawah, ditingkat jama’ah, ditingkat Masjid. Semoga Allah membuka jalan buat kita semua untuk mengemban misi dakwah dan tajdid Muhammadiyah untuk kemaslahatan umat dan bangsa,” tutup Pak Haedar melengkapi pesan.

Menjelang penutup, Ustadz Haji Hamdan Hambali mengajak hadirin untuk bersama-sama mendoakan, agar langkah Ir. Ahmad Syauqi Soeratno menuju DPD RI utusan Muhammadiyah dipermudah.

Mengutip Surat Al-Baqarah : 186 dalam prakatanya, “ujiibu da’wata alddaa’I idzaa da’aani. Kata Allah saya akan mengabulkan orang yang berdo’a kepadaku, dengan syarat dua hal. Falyastdjiibuu lii,  kamu semuanya menjalankan segenap perintah saya. Wal yu’minuu bii, dan kamu harus percaya” buka Ust Hamdan menjelang do’a bersama.

“Allahumma La Sahla Illa Ma Ja’altahu Sahla Wa Anta Taj’alul Hazna Idza Syi’ta Sahla,” lanjutnya dalam do’a bersama. (*)


Berita ini diterima mediamu.com dari Tim TPW Syauqi Soeratno

Comment

Your email address will not be published

There are no comments here yet
Be the first to comment here