News

News

MediaMU.COM

Feb 24, 2024
Otomatis
Mode Gelap
Mode Terang
Breaking
Ikhwan Ahada: Penghafal Al-Quran Adalah Pengusung Misi Langit yang Harus Dibawa Membumi Literasi Digital, Arif Jamali Imbau Muhammadiyah Manfaatkan Data: Bukankah Kita Organisasi Berkemajuan?  MPKS PWM DIY dan LazisMU PKU Muhammadiyah Gamping Tanda Tangan MOU Kerjasama Pembiayaan Operasional RSPM DIY Gelar Rakerwil, MPI PWM DIY Soroti Literasi Digital Warga Muhammadiyah Majelis Dikdasmen-PNF Kota Yogyakarta Gelar Wisuda Akbar untuk Ratusan Murid Penghafal Al-Quran Tindak Lanjuti Hasil Temuan Pemilu 2024, 'Aisyiyah Catatkan Delapan Rekomendasi 'Aisyiyah Catat Pemilu 2024 Belum Sepenuhnya Ramah Kelompok Rentan Dari Pemantauan, Aisyiyah Temukan Berbagai Pelanggaran pada Pemilu 2024 Respons Cepat Angin Puting Beliung di Sumedang, MDMC dan Lazismu Turun Tangan Berdayakan Masyarakat, Muhammadiyah Hadirkan Air Bersih di Desa Tliu NTT MHH PWM DIY Melatih Paralegal, Siap Menyuarakan Keadilan untuk Semua Syamsul Anwar: Munas Tarjih Jadi Forum Tertinggi Muhammadiyah untuk Masalah Kagamaan Melalui AUM Bertaraf Internasional, Haedar Harap Dakwah Muhammadiyah Sentuh Kaum Elit Cetak Kader Profesional, Ini Pesan Agus Taufiqurrahman untuk PP IPM Busyro Muqoddas: Kepemimpinan di Muhammadiyah Tak Dipengaruhi Pemilu PP IPM Resmikan 'Kantor Baru' di Yogyakarta Pemeran dan Sutradara Dirty Vote Kunjungi UMY: Apa Langkah Selanjutnya Setelah Pemilu? Muhammadiyah Seru Seluruh Kader untuk Kawal Suara dalam Pemilu 2024 MJE #3 Sukses, PWM DIY: MJE Adalah Wajah Baru Dakwah Muhammadiyah Pemilu 2024 Usai, Abdul Mu'ti Tulis Catatannya Tentang Demokrasi Hari ini

Nasyiatul Aisyiyah Komitmen Kawal Pemilu 2024, Untuk Demokrasi Berkualitas

YOGYA - Penandatanganan MoU antara Pimpinan Pusat Nasyiatul Aisyiyah (PPNA) dengan Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) pada 2 Februari 2024 di Yogyakarta menandai babak baru partisipasi perempuan muda dalam mengawal demokrasi Indonesia. Komitmen Nasyiatul Aisyiyah untuk berperan aktif dalam pemilu 2024 patut diapresiasi dan menjadi contoh bagi organisasi perempuan lainnya.

MoU ini tidak hanya simbolis, tetapi juga berimplikasi signifikan untuk memperkuat peran Nasyiatul Aisyiyah sebagai mitra strategis Bawaslu dalam melakukan edukasi dan pengawasan partisipatif Pemilu. MoU ini membuka peluang bagi Nasyiatul Aisyiyah untuk terlibat dalam berbagai kegiatan Bawaslu, seperti sosialisasi, pemantauan, dan advokasi pemilu.

Komitmen Nasyiatul Aisyiyah dalam mengawal pemilu 2024 selaras dengan visinya untuk mewujudkan perempuan muda yang berkemajuan dan berkontribusi dalam pembangunan. Demokrasi yang berkualitas merupakan salah satu pilar penting dalam pembangunan dan Nasyiatul Aisyiyah menyadari partisipasi perempuan muda dalam Pemilu sangatlah penting untuk mewujudkannya.

Pemilu 2024 diprediksi akan menjadi salah satu pemilu yang paling kompleks dan penuh tantangan. Sehingga dibutuhkan partisipasi aktif seluruh elemen masyarakat termasuk perempuan muda untuk memastikan Pemilu berjalan dengan jujur, adil, dan berintegritas.

Ketua Umum PPNA, Ariati Dina Puspitasari menyatakan bahwa kerjasama ini merupakan wujud komitmen Nasyiatul Aisyiyah dalam mewujudkan Pemilu yang berkualitas dan berintegritas.

“Nasyiatul Aisyiyah memiliki struktur organisasi yang kuat dan tersebar luas di seluruh Indonesia, kami berkomitmen untuk membantu Bawaslu dalam melakukan pencegahan pelanggaran pemilu, serta mendorong partisipasi masyarakat dalam pengawasan partisipatif,” ujar Ariati.

Ketua Bawaslu RI, Rahmat Bagja, menyambut baik kerjasama ini dan mengapresiasi komitmen Nasyiatul Aisyiyah dalam mengawal Pemilu 2024.

MoU ini menitikberatkan pada beberapa poin penting, di antaranya pengembangan komunikasi, informasi, dan edukasi dalam penguatan pengawasan partisipatif masyarakat sipil termasuk kelompok perempuan pada Pemilu 2024 maupun Pilkada nanti. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan pengetahuan tentang pemilu, serta mendorong partisipasi masyarakat yang kritis dan bertanggung jawab.

Bawaslu Tegaskan Larangan Bawa HP ke Bilik Suara

Pada kesempatan yang sama, Rahmat Bagja juga menegaskan larangan membawa HP ke bilik suara pada saat pemungutan suara.

“Sesuai dengan PKPU Nomor 3 Tahun 2019, pemilih tidak boleh membawa HP ke dalam bilik suara. Hal ini untuk menjaga kerahasiaan suara dan mencegah politik uang,” tegas Rahmat.

Rahmat Bagja menjelaskan bahwa Bawaslu akan melakukan pengawasan ketat terhadap pelanggaran ini.

“Jika ada pemilih yang kedapatan membawa HP ke bilik suara, maka Bawaslu akan berkoordinasi dengan KPPS untuk menindaklanjutinya,” kata Rahmat.

Nasyiatul Aisyiyah mendukung langkah Bawaslu dalam menegakkan aturan ini.

“Kami menghimbau kepada seluruh masyarakat untuk mengikuti aturan yang berlaku dan tidak membawa HP ke bilik suara,” ujar Ariati.

Kerjasama antara Nasyiatul Aisyiyah dan Bawaslu diharapkan dapat meningkatkan kualitas dan integritas Pemilu 2024.

Berita ini diterima mediamu.com dari rilisan pers Nasyiatul Aisyiyah

Comment

Your email address will not be published

There are no comments here yet
Be the first to comment here