News

News

MediaMU.COM

Jul 17, 2024
Otomatis
Mode Gelap
Mode Terang
Breaking
PCM Kalasan Jadikan Tahun Baru Hijriah Sebagai Momen Refleksi dan Penguatan Dakwah Muhammadiyah Agus Taufiqurrahman: Jika Otak Pintar dan Akhlak Baik Disatukan, Indonesia akan Maju Arif Jamali Muis: Center of Excellent Muhammadiyah Dimulai dari Gunungkidul Prihatin Kondisi Pengelolaan Sampah Ternate, Pemuda Lintas Iman Susun Rekomendasi untuk Pemerintah Ternate Guru Besar UAD Bicarakan Tantangan Kosmetik Halal di International Pharmacy Summer School UMY Ketua PPNI Bireuen Apresiasi Atas Berhasilnya Ummah Raih Akreditasi Baik Sekali  Dorong Peningkatan Ekonomi Umat, Lazismu Pusat Dan PWM Aceh Kerjasama Dengan Bank Danamon Syariah  Selamat Jalan Bu Ahang, Kami Semua Ikhlas PWA DIY Gelar EMKAES TOP, Upayakan Bersama Kebahagian Lansia Ibu Nahar Miladi Dimakamkan, Satu Lokasi dengan Mantan Ketum PP Muhammadiyah Haedar Nashir Sampaikan Duka Cita atas Wafatnya Nahar Miladi Mahasiswa UMY Kembangkan Ekstrak Kulit Pohon Bangkal untuk Obati Kanker Payudara Anak Muda Mengaji: Inovasi AMM Depok dalam Kegiatan Mengaji untuk Gen-Z KABAR DUKA: Istri Sekretaris PWM DIY Meninggal Dunia  Gelar Pelatihan Jurnalistik, MPI DIY Siapkan Aktivis Media Muhammadiyah di Daerah dan Cabang Rayakan Milad ke-22 Tahun, Lazismu Siap Berkontribusi Pada Pembangunan Berkelanjutan Penuhi Undangan Dialog Yayasan Kristen, Haedar Nashir Bicara Gagasan Moderasi Beragama Agung Danarto: Muhammadiyah Butuh Kader Berkualitas Untuk Umat, Bangsa, dan Manusia Dalam Apel Akbar Nasional Kokam, Haedar Nashir Tegaskan Kiprah Muhammadiyah untuk Bangsa Upayakan Penanganan Bullying di Kalangan Pelajar, PP IPM Gelar Sekolah Adil Gender

Dilantik, Qobilah Hizbul Wathan UAD

YOGYA – Qobilah Hizbul Wathan (HW) Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta resmi dilantik pada Selasa (13 Shafar 1445 H bertepatan 29 Agustus 2023) di Ruang Amphitarium Kampus 4 UAD, Jl Jenderal Ahmad Yani, Ringroad Selatan, Kragilan, Kalurahan Tamanan, Kapanewon Banguntapan, Kabupaten Bantul.

Acara yang dihadiri Rektor UAD, Badan Pembina Harian (BPH) UAD, Kwartir Pusat Gerakan Kepanduan HW, Kwartir Wilayah HW DIY, Kwartir Daerah HW se-DIY beserta pimpinan Dekanat dan Ormawa di lingkungan UAD, juga ada orientasi bagi pengurus dan anggota Qobilah HW UAD.

Pembacaan ikrar anggota dipimpin Ketua Umum Kwartir Pusat Gerakan Kepanduan Hizbul Wathan Ramanda Endra Widyarsono, yang dilanjutkan penyematan lencana.

Ketua Umum Kwartir Pusat Gerakan Kepanduan Hizbul Wathan, Ramanda Endra Widyarsono, mengapresiasi tinggi atas pelantikan Qobilah HW UAD. “Suatu keistimewaan dalam pelantikan ini karena dihadiri tokoh-tokoh dan sesepuh Hizbul Wathan,” kata Endra yang berharap UAD jadi penggerak dan pusat pengembangan HW di Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan Aisyiyah (PTMA).

Diterangkan Endra, HW pernah mengalami tidur panjang selama 38 tahun, sejak divakumkan pada 1961 dan dibangkitkan lagi pada 1999.

“Hizbul Wathan tetap konsisten berdiri pada dasar gerak yang sama sejak awal berdirinya, yaitu berdasarkan surat An Nisa ayat 19,” kata Endra.

Pada ayat tersebut, lanjut Endra, umat Islam harus menyiapkan generasi yang tangguh untuk masa depan. “Ayat inilah yang kemudian hari menjadi prinsip dasar gerakan kepanduan Hizbul Wathan,” kata Endra, yang sampaikan secara rinci derap langkah HW ke depan.

Putra bungsu Jenderal Besar Soedirman, Teguh Sudirman, mengatakan, keteladan Jenderal Soedirman patut dicontoh. “Nilai-nilai Hizbul Wathan yang beliau bawa banyak mengilhami aturan dan prinsip tentara di Indonesia pada waktu itu,” kata Teguh.

Teguh berharap, jiwa ksatria yang dimiliki Jenderal Soedirman agar dapat mengilhami semua anggota Hizbul Wathan di seluruh Indonesia.

Ketua Qobilah HW UAD, Drs Parjiman, M.Ag, mengatakan, inisiasi pendirian Qobilah HW UAD ini selain melestarikan sejarah, semua anggota Qobilah HW UAD juga dapat berperan di masing-masing tempat tinggal.

Rektor UAD, Dr Muchlas, MT, merasa gembira berada di tengah-tengah keluarga besar HW. “Cerminan HW itu gembira, apapun yang dilakukan HW selalu ceria dan suatu kebahagiaan bagi saya pertama kali dalam hidup menggunakan pakaian HW,” kata Muchlas.

Pada kesempatan itu Rektor UAD berharap kepada anggota Qobilah HW UAD untuk dapat menjalankan nilai-nilai HW. “Dalam prinsip yang dipegang HW sedikit bicara banyak bekerja,” kata Muchlas.

Memungkinkan harapannya bakal ada perubahan kinerja di UAD. “Berkat dukungan nilai-nilai Hizbul Wathan ini,” ujar Muchlas.

Menurut Muchlas, UAD akan berusaha semaksimal mungkin mendukung hidupnya Ortom (Organisasi Otonom). “Dan Qobilah HW ini agar terus dikembangkan dan maju,” ungkap Muchlas, yang memberi nama Qobilah HW UAD dengan nama RH Hadjid.

Penamaan tersebut berdasarkan kilas sejarah dari penamaan Hizbul Wathon yang diberikan oleh RH Hadjid pada tahun 1920, yang sebelumnya masih menggunakan istilah atau nama Pedvinder Muhammadiyah.

Qobilah HW UAD memiliki agenda awal pada Bidang Diklat berupa merancang semacam Pusat Studi Kepanduan Hizbul Wathan, yang sampai saat ini belum ada di Indonesia.

Pendirian Pusat Studi Kepanduan HW tersebut diharapkan menjadi pusat laboratorium pengembangan, pelatihan, pendidikan dan penelitian kepanduan milik Muhammadiyah yang dikenal dengan nama Hizbul Wathan. (*)

 

 

Wartawan: Affan Safani Adham

Comment

Your email address will not be published

There are no comments here yet
Be the first to comment here