News

News

MediaMU.COM

Apr 18, 2024
Otomatis
Mode Gelap
Mode Terang
Breaking
Ragam Cerita Posko Mudikmu Tempel: Insiden Minibus dan Evakuasi Pemudik Terlantar Haedar Nashir: Puasa Ramadan Memberikan Nilai Tengahan Bagi Umat Muslim Alumni Sekolah Muhammadiyah Harus Punya Nilai Lebih Dan Beda Agus Taufiqurrahman: RS Muhammadiyah Berazaskan Kasih Sayang, Berpihak Pada Dhuafa Lazismu bersama MPM PP Muhammadiyah Salurkan 1000 Paket Zakat Fitrah dan Fidyah Abdul Mu'ti: Jadikan Idulfitri Momentum Rekonsiliasi Sosial Ketua PP Muhammadiyah Prihatin Korupsi Subur di Tengah Masyakarat yang Religius Haedar Nashir: Puasa Momentum Seimbangkan Hidup dengan Sikap 'Tengahan' Warga Muhammadiyah Lokshumawe Shalat Id Serentak di Halaman Masjid At-Taqwa Taawun Sosial Ramadan PWA DIY: Berbagi Berkah dan Pesan Kebajikan Muhammadiyah DIY Siapkan 718 Lokasi Sholat Idulfitri 1445 H, Ini Daftarnya Layani Para Pemudik, RS PKU Muhammadiyah Bantul Sediakan 3 Posko Kesehatan PDPM Sleman Tebar Kebaikan Ramadhan Bersama Steps2 Allah London di Ponpes Abu Dzar Al Ghifari Gamping Dayah Modern Ihyaaussunnah Kota Lhokseumawe Sukse Gelar Intensive Qur’anic Camp Kunjungi Pos MudikMU Masjid Ahmad Dahlan Pundong, Sekretaris PWM DIY Apresiasi Fasilitas Layanan yang Tersedia MPKU dan Klinik PKU Bambanglipuro Bersinergi dalam Program Muhammadiyah Menyapa Muhammadiyah Umumkan Idul Fitri 1445 H Jatuh Pada Rabu 10 April 2024 Tetap Bertugas di Lebaran, RS PKU Muhammadiyah Yogya Siap Beri Pelayanan Maksimal Saat Ariswan Jelaskan Keberkahan Ramadhan dan Perjalanan Spiritual Melalui Muhammadiyah Maksimalkan Potensi Kemajuan Muhammadiyah, Haedar Nashir Seru Massifkan Dakwah via Sosmed

Tanwir Usai, DPD IMM DIY Sampaikan 9 Rekomendasi: Perlu Pimpinan yang Bisa Jaga Integritas

YOGYAKARTA — Sidang Tanwir XXX Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) yang dilaksanakan pada 3-4 Juli 2021 di Denpasar, Bali, dan diikuti 34 DPD se-Indonesia, telah usai. Tanwir membahas hal-hal terkait agenda Muktamar XIX IMM yang akan diselenggarakan Agustus 2021 di Kendari, Sulawesi Tenggara.

DPD IMM DIY mengritik pelaksanaan Tanwir XXX IMM yang tidak berjalan secara maksimal dan menganggap Tanwir kali ini harusnya mampu mengurai sengkarut masalah ikatan, bangsa, dan keumatan. “Seturut memberi solusi inovatif dan ini adalah esensi dari tanwir atau penyinaran dan pencerahan,” ujar Muhammad Akmal Ahsan, Ketua Umum DPD IMM DIY, kepada mediamu.com, Rabu (7/7)

Akmal berharap, DPP IMM ke depan dipimpin orang yang memiliki wawasan luas, kemampuan merangkul semua elemen dan punya semangat dakwah yang mencerahkan, serta bisa menjaga integritasnya di tengah kehidupan sosial politik yang labil saat ini.

Selain itu, DPP IMM perlu merumuskan strategi untuk menjaga ideologi kader dari tarikan ideologis yang ekstrem, baik ekstrem kanan maupun kiri.

Ditambahkan Muhammad Taufiq Firdaus, Ketua Bidang Hikmah DPD IMM DIY, Tanwir membahas agenda muktamar seperti sidang komisi dan membahas penetapan Sistem Perkaderan IMM (SPI) yang baru. “Juga pengesahan calon formatur dan calon ketua umum IMM,” kata Muhammad Taufiq Firdaus.

Dalam Tanwir, DPD IMM DIY menyampaikan sembilan rekomendasi, yaitu membangun rumusan kolektif etika kehidupan berbangsa perspektif IMM, realisasi jihad konstitusi Muhammadiyah dengan membentuk lembaga Muhammadiyah Corruption Watch (MCW), kembali ke Yogyakarta sesuai tempat lahirnya IMM perlu kiranya membangun sekretariat bersama yang berlokasi di Yogyakarta sebagai tempat kumpul bersama.

Memiliki kepentingan untuk mengimplementasikan moderasi Indonesia dan keindonesiaan yang masih terseok-seok oleh tataran radikalisme-ekstrem. Maka dari itu IMM berkepentingan untuk mengobjektivikasikan nilai-nilai Muhammadiyah pada ranah pemuda dan mahasiswa.

Mendesak untuk merumuskan dan memiliki pegangan konsep kaderisasi digital yang efektif dan efisien di tengah pandemi Covid-19. IMM perlu merumuskan dan mengembangkan strategi ekonomi perspektif IMM sebagai upaya mengurangi kemiskinan dan kesenjangan yang dapat berlangsung lama dalam kehidupan masyarakat.

Membangun wacana intelektual IMM dengan membentuk pusat studi gerakan. Setidaknya ada tiga pusat studi: pusat studi keilmuan, pusat studi agama, dan pusat studi sosial.

Mendesak DPP IMM untuk membentuk agenda diaspora kader IMM. Karena secara kuantitas kader IMM banyak dan perlu didiasporakan pada ranah kenegaraan dan sesuai dengan transformasi kader pada bidang bangsa dan kenegaraan.

Radikalisasi ideologi IMM, frasa radikalisasi yang diangkat IMM DIY, bukan merupakan bentuk negatif. Radikalisasi yang dimaksud merupakan bentuk dari pendalaman ideologi pada tataran ideologis, nilai, dan gerakan.

Pandangan dan rekomendasi yang dirumuskan DPD IMM DIY tersebut tentu kembali pada kesepakatan dan putusan musyawirin.

DPD IMM DIY berharap Tanwir tidak kehilangan nafas intelektual dan terus melahirkan rekomendasi yang berarti bagi pembangunan umat, bangsa, dan negara.

Menurut Taufiq, Tanwir XXX IMM menetapkan tiga calon ketua umum beserta 49 calon formatur DPP IMM yang akan dipilih pada Muktamar XIX IMM. Ada empat perwakilan dari DPD IMM DIY, yaitu Calits Mumbahij Bahi, Muhammad Fajrus Shodiq, Nofrizal Sayuti, dan Tati. (*)


Wartawan: Dzikril Firmansyah Atha Ridhai
Editor: Affan Safani Adham

Comment

Your email address will not be published

There are no comments here yet
Be the first to comment here