News

News

MediaMU.COM

Jul 17, 2024
Otomatis
Mode Gelap
Mode Terang
Breaking
PCM Kalasan Jadikan Tahun Baru Hijriah Sebagai Momen Refleksi dan Penguatan Dakwah Muhammadiyah Agus Taufiqurrahman: Jika Otak Pintar dan Akhlak Baik Disatukan, Indonesia akan Maju Arif Jamali Muis: Center of Excellent Muhammadiyah Dimulai dari Gunungkidul Prihatin Kondisi Pengelolaan Sampah Ternate, Pemuda Lintas Iman Susun Rekomendasi untuk Pemerintah Ternate Guru Besar UAD Bicarakan Tantangan Kosmetik Halal di International Pharmacy Summer School UMY Ketua PPNI Bireuen Apresiasi Atas Berhasilnya Ummah Raih Akreditasi Baik Sekali  Dorong Peningkatan Ekonomi Umat, Lazismu Pusat Dan PWM Aceh Kerjasama Dengan Bank Danamon Syariah  Selamat Jalan Bu Ahang, Kami Semua Ikhlas PWA DIY Gelar EMKAES TOP, Upayakan Bersama Kebahagian Lansia Ibu Nahar Miladi Dimakamkan, Satu Lokasi dengan Mantan Ketum PP Muhammadiyah Haedar Nashir Sampaikan Duka Cita atas Wafatnya Nahar Miladi Mahasiswa UMY Kembangkan Ekstrak Kulit Pohon Bangkal untuk Obati Kanker Payudara Anak Muda Mengaji: Inovasi AMM Depok dalam Kegiatan Mengaji untuk Gen-Z KABAR DUKA: Istri Sekretaris PWM DIY Meninggal Dunia  Gelar Pelatihan Jurnalistik, MPI DIY Siapkan Aktivis Media Muhammadiyah di Daerah dan Cabang Rayakan Milad ke-22 Tahun, Lazismu Siap Berkontribusi Pada Pembangunan Berkelanjutan Penuhi Undangan Dialog Yayasan Kristen, Haedar Nashir Bicara Gagasan Moderasi Beragama Agung Danarto: Muhammadiyah Butuh Kader Berkualitas Untuk Umat, Bangsa, dan Manusia Dalam Apel Akbar Nasional Kokam, Haedar Nashir Tegaskan Kiprah Muhammadiyah untuk Bangsa Upayakan Penanganan Bullying di Kalangan Pelajar, PP IPM Gelar Sekolah Adil Gender

Kasus Covid-19 Meningkat, Banyak Tokoh Muhammadiyah Wafat

https://nasional.sindonews.com

Oleh: Affan Safani Adham *)

Seiring dengan meningkatnya kasus Covid-19 secara signifikan, akhir-akhir ini kita kerap dirundung berita duka. Cemas sekaligus sedih. Cemas karena wabah ini makin ganas, menyebar lebih luas dan cepat. Sedih karena pandemi ini mulai merenggut tokoh Muhammadiyah di tingkat daerah maupun pusat. Sampai saat ini Muhammadiyah telah kehilangan tokoh terbaiknya selama pandemi Covid-19.

Tokoh Muhammadiyah yang meninggal karena Covid-19 adalah sahabat, teman seperjuangan, pejuang Islam yang sangat gigih memperjuangkan nilai-nilai Islam demi tegaknya ‘izzul Islam wal muslimin’. Seluruh hidup mereka didedikasikan untuk Islam dan kebaikan umat. Selain itu keluarga besar Muhammadiyah juga merasa kehilangan figur panutan yang benar-benar memiliki kekuatan integritas serta sosok mengayomi.

Rasanya belum usai kesedihan kita karena kehilangan salah satu tokoh terbaik Muhammadiyah, kini ada kabar duka lagi yang juga meninggal dunia karena Covid-19. Kabar lelayu itu datang lagi menyentakkan keluarga besar Muhammadiyah. Bisa dikatakan mereka sangat dekat dengan warga Muhammadiyah untuk selalu memberikan nasihat-nasihatnya. Untuk berdiskusi dan meminta pandangan tentang berbagai hal. Dan fokusnya selalu mengenai umat dan bangsa ini.

Rasanya sulit membayangkan hari ini mereka telah tiada. Nasihat-nasihatnya selalu penting buat warga Muhammadiyah. Ilmu dan pengalamannya begitu berharga, memberi inspirasi untuk kader.

Entah sampai kapan wabah ini akan berlangsung. Entah berapa kabar sedih lagi akan kita terima. Yang jelas, kita harus berjuang melawan pandemi Covid-19 ini bersama-sama. Tak boleh abai, tak boleh longgar. Kita bantu pemerintah agar bisa menangani pandemi secara lebih baik lagi dengan memperbanyak tes, melakukan tracking dan tracing, menerapkan kebijakan pengetatan protokol kesehatan, menjalankan PPKM hingga merealisasikan vaksinasi secara masif dan sistematis.

Tugas masyarakat adalah mengikuti anjuran-anjuran yang ada sambil terus mengetatkan protokol kesehatan untuk menjaga diri dan keluarga. Memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menghindari kerumunan. Mulai hari ini kita tak boleh menyepelekan lagi, apalagi melanggar. Sudah terlalu banyak korban yang jatuh, bisa jadi kelak adalah teman atau keluarga dekat kita sendiri.

Kabar duka keluarga besar Muhammadiyah yang setiap hari kita baca, lihat atau dengar beritanya,  semoga menjadikan pengingat agar lebih waspada dan mawas diri. Pandemi Covid-19 ini sesuatu yang luar biasa, tak bisa dianggap sepele.

Fasilitas kesehatan di Daerah Istimewa Yogyakarta kewalahan menampung pasien Covid-19. Jumlah pasien terus melonjak. Tak sedikit pasien harus mengantre berhari-hari untuk memperoleh ruang perawatan. Sebagian dari mereka tak tertolong karena terlalu lama menunggu.

Perasaan Siswanto kacau dalam beberapa pekan terakhir. Dokter spesialis paru ini menjadi penanggung jawab layanan Covid-19 di Rumah Sakit Akademik Universitas Gadjah Mada di Kabupaten Sleman. Siswanto melihat pasien-pasien Covid-19 meninggal lantaran tak mendapatkan pertolongan medis yang memadai.

RS PKU Muhammadiyah Bantul memiliki 35 tempat tidur untuk pasien Covid-19. Nurcholid Umam Kurniawan, Direktur Pelayanan Medik, mengatakan, lonjakan pasien membuat tempat tidur selalu penuh dan membuat sebagian pasien terpaksa menunggu di IGD.

Dokter spesialis anak itu menambahkan, kondisi pasien yang kritis membuat kewalahan karena RS PKU Muhammadiyah Bantul hanya memiliki dua ventilator dan 11 alat bantu pernapasan yang bisa difungsikan. Akhirnya, tak semua pasien yang keadaannya gawat bisa mendapatkan alat bantu pernapasan.

Kita hanya bisa berdoa semoga kita semua dan keluarga dilindungi dan dijauhkan dari virus Corona ini. Semoga yang sakit segera disembuhkan dan dipulihkan, yang berduka diberi ketabahan dan mendapatkan kebahagiaan lain sebagai gantinya. Semoga kita segera bisa melewati masa pandemi Covid-19 yang berat ini. (*)


*) Tim Redaksi mediamu.com

Comment

Your email address will not be published

There are no comments here yet
Be the first to comment here