News

News

MediaMU.COM

Apr 18, 2024
Otomatis
Mode Gelap
Mode Terang
Breaking
Ragam Cerita Posko Mudikmu Tempel: Insiden Minibus dan Evakuasi Pemudik Terlantar Haedar Nashir: Puasa Ramadan Memberikan Nilai Tengahan Bagi Umat Muslim Alumni Sekolah Muhammadiyah Harus Punya Nilai Lebih Dan Beda Video Pendeta Gilbert Viral dan Tuai Polemik, Ini Respons Sekum PP Muhammadiyah Agus Taufiqurrahman: RS Muhammadiyah Berazaskan Kasih Sayang, Berpihak Pada Dhuafa Jamu PP Aisyiyah, Haedar Nashir Berpesan Untuk Dekatkan Dakwah dengan Masyarakat Lazismu bersama MPM PP Muhammadiyah Salurkan 1000 Paket Zakat Fitrah dan Fidyah Abdul Mu'ti: Jadikan Idulfitri Momentum Rekonsiliasi Sosial Ketua PP Muhammadiyah Prihatin Korupsi Subur di Tengah Masyakarat yang Religius Haedar Nashir: Puasa Momentum Seimbangkan Hidup dengan Sikap 'Tengahan' Warga Muhammadiyah Lokshumawe Shalat Id Serentak di Halaman Masjid At-Taqwa Taawun Sosial Ramadan PWA DIY: Berbagi Berkah dan Pesan Kebajikan Muhammadiyah DIY Siapkan 718 Lokasi Sholat Idulfitri 1445 H, Ini Daftarnya Layani Para Pemudik, RS PKU Muhammadiyah Bantul Sediakan 3 Posko Kesehatan PDPM Sleman Tebar Kebaikan Ramadhan Bersama Steps2 Allah London di Ponpes Abu Dzar Al Ghifari Gamping Dayah Modern Ihyaaussunnah Kota Lhokseumawe Sukse Gelar Intensive Qur’anic Camp Kunjungi Pos MudikMU Masjid Ahmad Dahlan Pundong, Sekretaris PWM DIY Apresiasi Fasilitas Layanan yang Tersedia MPKU dan Klinik PKU Bambanglipuro Bersinergi dalam Program Muhammadiyah Menyapa Muhammadiyah Umumkan Idul Fitri 1445 H Jatuh Pada Rabu 10 April 2024 Tetap Bertugas di Lebaran, RS PKU Muhammadiyah Yogya Siap Beri Pelayanan Maksimal

Seminar Ketarjihan PWM DIY: Upaya Membumikan Manhaj Tarjih di Persyarikatan

Ketua Majelis Tarjih dan Tajdid PWM DIY Ali Yusuf di Seminar Ketarjihan. Foto: Dok. Majelis Tarjid dan Tajdid PWM DIY

YOGYA - Ketua Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Wilayah Muhammadiyah DI Yogyakarta, H. Ali Yusuf, S.Th.I., M.Hum. bertekad untuk membumikan manhaj tarjih di internal Persyarikatan. Hal itu disampaikan dalam pembukaan Seminar Ketarjihan yang digelar pada Ahad (11/2) di Aula Islamic Center Universitas Ahmad Dahlan.

Dalam pernyataannya, Ali Yusuf menekankan urgensi membumikan Manhaj Tarjih di Persyarikatan, terutama di lingkungan umat Islam. "Seminar ketarjihan ini sebagai langkah konkret untuk menggalang pemahaman dan penerapan Manhaj Tarjih di berbagai aspek kehidupan masyarakat," ucapnya. 

Seminar ini fokus membahas dua aspek penting, yaitu kehujahan hadis ahad dalam akidah dan hadis mauquf dalam ibadah. Ali Yusuf menjelaskan bahwa berdasarkan buku "16 Pokok Manhaj Tarjih", persoalan akidah hanya dapat bersumber dari hadis mutawatir, sehingga hadis ahad ditolak. Namun, Ali Yusuf menyampaikan pertanyaan mengenai apakah pernyataan ini merupakan resmi dari organisasi atau merupakan pandangan pribadi Prof Asjmuni.

Selain itu, persoalan lain yang diangkat dalam seminar ini adalah apakah hadis mauquf dapat dijadikan rujukan dalam perkara ibadah. "Manhaj Tarjih selama ini menegaskan bahwa hadis mauquf atau fatwa sahabat tidak dapat dijadikan hujah kecuali memiliki indikasi berasal dari Nabi Muhammad SAW," jelasnya.

Seminar Ketarjihan diharapkan menjadi wahana diskusi dan pemahaman yang lebih mendalam mengenai Manhaj Tarjih, sehingga dapat menjadi landasan kuat dalam membimbing umat Islam di berbagai aspek kehidupan. Ali Yusuf berharap agar pemahaman ini dapat diimplementasikan secara luas di Persyarikatan. "(Untuk) mengukuhkan posisi Manhaj Tarjih sebagai pedoman utama dalam menjalankan ajaran Islam," harapnya. 

Sementara itu, Dr. M. Ikhwan Ahada, M.A. selaku Ketua PWM DI Yogyakarta, turut memberikan pandangannya terkait kajian hadis di Majelis Tarjih. Menurutnya, kajian hadis perlu terus dikembangkan dengan memerhatikan tiga aspek penting.

Pertama, Ikhwan Ahad menekankan pentingnya menghidupkan ijtihad, sebagai wujud dari pemikiran kritis dan penafsiran yang relevan terhadap konteks zaman. Hal ini dianggap sebagai langkah esensial dalam menjaga keberlanjutan dan keluwesan ajaran Islam dalam menghadapi perubahan zaman.

Kedua, Ikhwan Ahada menyoroti perlunya kembali pada Al-Quran dan Hadis sebagai sumber utama ajaran Islam. "Dengan menempatkan agama sebagai solusi bagi berbagai masalah masyarakat, Majelis Tarjih diharapkan dapat menjadi pionir dalam memberikan pedoman yang kokoh dan sesuai dengan nilai-nilai keislaman," katanya. 

Terakhir, Ikhwan menekankan pentingnya kontekstualitas dalam pengembangan kajian hadis. Menurutnya, hadis harus hadir dalam semangat perubahan menuju kebaikan yang lebih baik, sesuai dengan tuntutan zaman.

"Dengan demikian, kajian hadis di Majelis Tarjih tidak hanya menjadi refleksi historis, tetapi juga menjadi panduan yang relevan dan dapat diaplikasikan dalam realitas kehidupan sehari-hari," tutur Ikhwan. 

Tentunya, pandangan Ikhwan Ahada ini memberikan tambahan perspektif dalam upaya pengembangan Manhaj Tarjih, menunjukkan pentingnya keterlibatan dan partisipasi aktif dari berbagai elemen di dalam Persyarikatan Muhammadiyah. (*) 

Wartawan: Dzikril Firmansyah 

Comment

Your email address will not be published

There are no comments here yet
Be the first to comment here